728x90 AdSpace

Latest

Minggu, 22 Desember 2019

Penjelasan Mengenai Port DVI dan Tipenya - 24+1 dan 24+5



DVI atau Digital Visual Interface merupakan interface video display yang dikembangkan oleh Digital Display Working Group (DDWG). Interface digital ini digunakan untuk menghubungkan sumber video, seperti kartu grafis ke perangkat layar, seperti monitor komputer. Tipe ini dikembangkan dengan tujuan untuk bisa menciptakan standar industri untuk transfer konten video digital yang jauh lebih lengkap.

Port DVI memiliki interface yang dirancang untuk mentransmisikan video digital tanpa kompresi dan dapat dikonfigurasi untuk mendukung beberapa mode seperti DVI-A (hanya analog), DVI-D (hanya digital) atau DVI-I (digital dan analog). Dengan dukungan koneksi analog, spesifikasi DVI sangat kompatibel dengan interface VGA. Kompatibilitas ini memiliki beberapa keuntungan, sehingga penerimaan pada port ini meluas pada pilihan standar tampilan dan layar digital Display. Nah, meskipun port DVI didominasi oleh perangkat komputer, terkadang digunakan ada juga barang elektronik konsumen lainnya seperti perangkat televisi dan pemutar DVD yang memiliki port ini.

Perbedaan antara DVI-I dengan DVI-D adalah port DVI-I bisa digunakan untuk monitor analog dan monitor digital, sementara DVI-D hanya bisa digunakan untuk monitor digital.
Converter DVI-D atau sering disebut DVI+1 pin, pada umumnya tidak compatible dengan VGA yang disambung melalui converter biasa (analog), namun biasanya menggunakan Converter khusus/digital, seperti contoh merk Vention (DVI+1 to VGA). 



DVI Type 

Format transmisi video digital DVI didasarkan pada panelLink, dimana ini merupakan sebuah format serial yang dikembangkan oleh Silicon Image yang menggunakan serial link berkecepatan tinggi, ini disebut transition minimized differential signaling (TMDS). Dan seperti konektor VGA analog modern, konektor DVI juga menyertakan pin untuk saluran data display. Versi DDC2 yang lebih baru yang disebut DDC2, dimana ini memungkinkan adaptor grafis untuk bisa membaca data identifikasi layar extended monitor . Jika layar mendukung sinyal analog dan digital dalam satu input DVI-I, setiap metode masukan dapat mengelompokkan EDID yang berbeda. Karena DDC hanya bisa mendukung satu EDID, ini bisa menjadi masalah jika input digital dan analog dalam aktivitas hanya mendeteksi port DVI-I.

Ketika sebuah sumber dan tampilan terhubung, sumber pertama menanyakan kemampuan display dengan membaca blok EDID monitor melalui link I²C. Blok EDID biasanya berisi identifikasi layar, karakteristik warna (seperti tingkat gamma), dan tabel mode video yang didukung. Tabel dapat menunjuk mode pilihan atau resolusi asli. Setiap mode adalah satu set nilai waktu CRT yang menentukan durasi dan frekuensi sinkronisasi horizontal / vertikal, posisi area tampilan aktif, resolusi horizontal, resolusi vertikal, dan refresh rate.

Kompabilitas Display

Untuk kompatibilitas dengan display yang menggunakan sinyal VGA analog, beberapa konektor DVI membawa sinyal VGA analog. Port ini biasanya memiliki syarat tertentu, dimana pilihan  “format piksel rendah”  biasanya hadir pada resolusi 640 × 480 pada 60 Hz. Data piksel video yang dikodekan secara digital ini diangkut menggunakan beberapa link TMDS. Dalam mode single-link, frekuensi clock pixel maksimum 165 MHz yang mendukung resolusi maksimal 2,75 megapixels (termasuk blanking interval) pada refresh 60 Hz. Untuk keperluan praktis, port ini juga memungkinkan resolusi layar 16:10 dengan maksimal 1920 × 1200 pada 60 Hz.

Sedangkan untuk mendukung perangkat display dengan resolusi tinggi, port DVI biasanya hadir dengan fitur dual link. Dengan hadirnya Dual-link DVI, ia mampu menggandakan jumlah pasang TMDS, yang secara efektif bisa menggandakan bandwidth video. Akibatnya, anda bisa mencapai resolusi yang lebih tinggi hingga 2560 × 1600 dan didukung pada 60 Hz.

Panjang kabel

Panjang maksimum yang direkomendasikan untuk kabel DVI sebenarnya tidak termasuk dalam spesifikasi, karena tergantung pada frekuensi clock pixel. Secara umum, panjang kabel maksimal hingga 4,5 meter (15 kaki) akan berfungsi untuk resolusi layar hingga 1920 × 1200. Kabel yang lebih panjang dengan panjang hingga 15 meter (49 kaki) dapat digunakan dan mencapai resolusi layar 1280 × 1024 atau lebih rendah. Untuk jarak yang lebih jauh, anda mungkin perlu menggunakan penguat DVI – pengulang sinyal yang mungkin menggunakan catu daya eksternal, dan disarankan untuk membantu mengurangi degradasi sinyal.

Pilihan Tipe konektor DVI

Konektor DVI pada perangkat biasanya diberikan salah satu dari tiga nama dibawah ini, dan tergantung pada sinyal yang digunakannya:

  • DVI-I : terintegrasi, menggabungkan digital dan analog pada konektor yang sama; digital bisa jadi single atau dual link.
  • DVI-D : hanya digital, link tunggal atau dual link
  • DVI-A : hanya analog


Sebagian besar tipe konektor DVI – kecuali DVI-A, biasanya berisi pin yang melewati sinyal video digital. Dan ini datang dalam dua varietas: link tunggal dan link ganda. Link tunggal DVI menggunakan pemancar 165 MHz tunggal yang mendukung resolusi hingga 1920 × 1200 pada 60 Hz. Sedangkan dual link DVI menambahkan enam pin tambahan (terletak di tengah konektor) untuk pemancar kedua yang meningkatkan bandwidth dan resolusi pendukung hingga 2560 × 1600 pada 60 Hz. Konektor dengan pin tambahan ini kadang disebut sebagai DVI-DL (dual link)

Selain digital, beberapa konektor DVI juga memiliki pin yang melewati sinyal analog, yang bisa digunakan untuk menghubungkan monitor analog. Pin analog adalah empat yang mengelilingi pisau datar pada konektor DVI-I atau DVI-A. Monitor VGA, misalnya, dapat dihubungkan ke sumber video dengan DVI-I melalui penggunaan adaptor pasif. Karena pin analog secara langsung kompatibel dengan sinyal VGA, adaptor pasif sederhana dan murah untuk diproduksi, memberikan solusi hemat biaya untuk mendukung VGA pada DVI. Pin datar panjang pada konektor DVI-I lebih lebar dari pin yang sama pada konektor DVI-D, jadi meskipun keempat pin analog dilepas secara manual, tetap saja tidak mungkin menghubungkan DVI-I male ke sebuah DVI-D Female.

DVI adalah satu-satunya standar video yang tersebar luas yang mencakup pilihan transmisi analog dan digital di konektor yang sama. Standar ini bersaing secara eksklusif digital: ini mencakup sistem yang menggunakan sinyal diferensial tegangan rendah (LVDS), yang dikenal dengan nama proprietary FPD-Link (layar panel datar) dan FLATLINK; dan penerusnya, LVDS Display Interface (LDI) dan OpenLDI.


------------------------------------
Sumber Referensi: 
wikipedia.org
https://www.murdockcruz.com/





_____________________________________________
Silahkan mengunjungi Toko Online kami klik disini:

   

1 comments:

terima kasih, info yg sangat membantu lengkap dengan gambar, sukses terus boskuu

Top