728x90 AdSpace

Latest

Jumat, 07 Februari 2020

Apa Slot Ekspansi M.2 dan Bagaimana Saya Bisa Menggunakannya?


Ada format terbuka baru yang menyapu dunia PC kinerja, dan itu rumit. Format M.2 dirancang untuk pabrikan untuk mengganti berbagai perangkat tertentu, melakukannya dalam ruang yang kecil, dan membutuhkan daya yang sangat kecil. Tetapi sebenarnya upgrade ke drive M.2 atau aksesori membutuhkan sedikit pemikiran.

Dari mana M.2 Berasal?

Sebelumnya dikenal sebagai Next Generation Form Factor (NGFF), format M.2 secara teknis merupakan pengganti standar mSATA, yang populer dengan produsen laptop super-kompak dan gadget kecil lainnya. Itu mungkin tampak mengejutkan, karena sebagian besar M.2 drive yang dijual di ritel dimaksudkan untuk digunakan di desktop berukuran penuh, tetapi M.2 telah secara efektif menggantikan hard drive mSATA dan SSD di laptop kompak seperti Apple MacBook atau Dell XPS 13. Mereka cukup disegel di dalam tubuh dan tidak dapat ditingkatkan oleh sebagian besar pengguna.


Apa Yang Bisa Dilakukan?


M.2 lebih dari sekedar faktor bentuk evolusi. Secara potensial, ini bisa menggantikan seluruh format ATA Serial yang menua. M.2 adalah slot yang dapat berinteraksi dengan SATA 3.0 (kabel yang mungkin terhubung ke drive penyimpanan PC desktop Anda sekarang), PCI Express 3.0 (antarmuka default untuk kartu grafis dan perangkat ekspansi utama lainnya), dan bahkan USB 3.0.

Itu berarti — berpotensi — penyimpanan atau disk drive, ekspansi GPU atau port, atau gadget berdaya rendah yang menggunakan koneksi USB, semua bisa dipasang pada kartu yang dicolokkan ke slot M.2 pada saat yang bersamaan. Kenyataannya sedikit lebih rumit — misalnya, satu slot M.2 hanya memiliki empat jalur PCI Express, seperempat dari total yang umumnya diinginkan untuk kartu grafis — tetapi fleksibilitas untuk slot kecil ini sangat mengesankan.

Saat menggunakan bus PCI alih-alih bus SATA, perangkat M.2 dapat mentransfer data di mana saja dari 50% menjadi sekitar 650% lebih cepat dari SATA standar, tergantung pada kemampuan motherboard dan kartu M.2 itu sendiri. Jika Anda memiliki kesempatan untuk menggunakan M.2 SSD pada motherboard yang mendukung PCI generasi 3, ini bisa jauh lebih cepat daripada drive SATA biasa.


Perangkat Apa yang Menggunakan Slot M.2?

Saat ini, M.2 terutama digunakan sebagai antarmuka untuk SSD super cepat, baik pada laptop maupun desktop. Jika Anda masuk ke toko perangkat keras komputer dan meminta drive M.2 — dengan asumsi Anda dapat menemukan toko komputer ritel yang masih beroperasi, tentu saja — mereka hampir pasti akan menunjukkan kepada Anda sebuah SSD dengan konektor M.2.

Beberapa desain laptop juga menggunakan port M.2 sebagai sarana koneksi nirkabel mereka, memasang kartu kecil berdaya rendah yang menggabungkan Wi-Fi dan radio Bluetooth. Ini kurang umum untuk desktop, di mana kemudahan dongle USB atau kartu PCIe 1x lebih disukai (meskipun tidak ada alasan Anda tidak bisa melakukannya pada motherboard yang kompatibel).


Akhirnya, beberapa perusahaan mulai memperluas penggunaan slot ke dalam kategori yang tidak sesuai dengan penyimpanan atau ekspansi. Sementara belum ada yang membuat kartu grafis M.2, Intel menjual penyimpanan cache yang meningkatkan kecepatannya, "Optane," dalam format M.2 untuk konsumen.

Apakah Komputer Saya Memiliki Slot M.2?

Jika PC Anda dibuat atau dirakit dalam beberapa tahun terakhir, kemungkinan ia memiliki slot M.2. Sayangnya, fleksibilitas format berarti bahwa menggunakannya sebenarnya tidak sesederhana hanya dengan memasukkan kartu.

Kartu M.2 dilengkapi dengan dua variabel kompatibilitas utama: panjang dan kunci. Yang pertama cukup jelas — komputer Anda perlu memiliki ruang fisik yang cukup untuk mendukung panjang kartu yang ingin Anda gunakan. Variabel kedua — bagaimana kartu dikunci — artinya konektor kartu harus cocok dengan slot tempat Anda akan memasangnya.

M.2 Length


Untuk desktop, panjang biasanya bukan masalah. Bahkan motherboard Mini-ITX mungil dapat dengan mudah memberikan ruang untuk panjang maksimum M.2 PCB, yang panjangnya 110 milimeter. Beberapa kartu hanya 30mm. Anda biasanya menginginkan kartu berukuran sesuai dengan yang digunakan oleh produsen motherboard Anda, karena lekukan pada ujung PCB memungkinkan sekrup kecil menahannya dengan aman di tempatnya.

Semua drive M.2 menggunakan lebar yang sama yang ditentukan oleh koneksi. "Ukuran" dinyatakan dalam format berikut; periksa kompatibilitas dengan laptop atau motherboard Anda ketika memilih satu:

M.2 2230: 22 milimeter lebarnya 30 milimeter.
M.2 2242: 22 milimeter lebarnya 42 milimeter.
M.2 2260: 22 milimeter lebarnya 60 milimeter.
M.2 2280: 22 milimeter lebarnya 80 milimeter.
M.2 2210: 22 milimeter lebar dengan panjang 110 milimeter.

Beberapa motherboard fleksibel, menawarkan lubang pemasangan untuk sekrup penahan di beberapa atau semua interval ini.

M.2 Key

Sementara standar M.2 menggunakan slot selebar 22 milimeter yang sama untuk semua kartu, itu belum tentu slot yang sama persis. Karena M.2 dirancang untuk digunakan dengan berbagai jenis perangkat, ia memiliki beberapa port yang tampak mirip.

  • B Key: menggunakan celah di sisi kanan kartu (sisi kiri pengendali host), dengan enam pin di sebelah kanan celah. Konfigurasi ini mendukung koneksi bus PCIe x2.
  • Tombol M: menggunakan celah di sisi kiri kartu (sisi kanan pengontrol host), dengan lima pin di sebelah kiri celah. Konfigurasi ini mendukung koneksi bus PCIe x4 untuk dua kali throughput data.
  • Tombol B + M: menggunakan kedua celah di atas, dengan lima pin di sisi kiri kartu dan enam di kanan. Karena desain fisiknya, kartu Kunci B + M terbatas pada kecepatan PCIe x2.

Kartu M.2 dengan antarmuka B Key hanya dapat masuk ke dalam slot host Key B, dan juga untuk M Key. Tetapi kartu dengan desain Kunci B + M dapat masuk ke dalam slot host B atau M, karena keduanya memiliki celah untuk keduanya.

Periksa spesifikasi laptop atau motherboard Anda untuk melihat mana yang didukung. Kami menyarankan untuk melihat dokumentasi alih-alih “mengamati” slot, karena dua standar utama dapat dengan mudah dikacaukan.

Apa yang Perlu dilakukan Jika Pasang Kartu M.2?

Tidak banyak. Sebagian besar kartu M.2 adalah SSD dan secara otomatis dikenali oleh sistem operasi Anda berdasarkan driver AHCI. Untuk Windows 10, sebagian besar kartu Wi-Fi dan Bluetooth juga dikenali secara otomatis, dengan driver generik segera diaktifkan atau driver tertentu diunduh kemudian. Namun, Anda mungkin perlu mengaktifkan slot M.2 melalui pengaturan di BIOS atau UEFI komputer Anda. Anda juga ingin obeng dimasukkan ke dalam sekrup penahan.

Dapatkah saya menambahkan kartu M.2 jika PC saya tidak memiliki slot?


Untuk laptop, jawabannya adalah tidak - desain laptop modern sangat kompak sehingga tidak ada ruang untuk segala jenis ekspansi yang tidak direncanakan.
Jika Anda menggunakan desktop, Anda beruntung. Ada banyak adaptor yang dijual yang menggunakan slot PCIe x4 yang sudah ada di motherboard Anda. Namun, jika motherboard Anda tidak dapat melakukan booting dari PCIe, maka Anda tidak akan dapat mengatur drive M.2 itu sebagai drive boot Anda, yang berarti Anda tidak akan mendapat manfaat dari banyak kecepatan. Jadi ingatlah itu - jika Anda ingin manfaat penuh dari drive M.2, Anda mungkin akan membutuhkan motherboard yang mendukungnya.



-----------------------------------------------
Sumber : 
https://www.howtogeek.com


_____________________________________________
Silahkan mengunjungi Toko Online kami klik disini:

   

Top